Presentasi, Presentasi

Hari ini saya melakukan dua presentasi. Pertama adalah kuliah Rekayasa Sistem. Ceritanya sih disuruh bikin sistem apapun dengan masalah apapun. Nah loh bingung ga? Sebetulnya sih bisa jadi gampang, kalo ada template-nya. Saya merasa presentasi yang ini gagal banget. Emang udah beberapa hari ini usaha yang saya lakukan nggak sebanding sama apa yang saya dapat.

Trus yang kedua, presentasi mata kuliah Kesehatan Lingkungan. Tentang software yang berhubungan dengan lingkungan, dan kita memilih The Clim’way Game. Game buat tata kota tapi harus tetap menjaga emisi gas rumah kaca dan konsumsi energi. Kayaknya sih seru soalnya interfacenya bagus. Kita cuma nemuin game ini dan ngasih tahu kelas apa aja sih yang bakal kita dapetin dari game ini buat lingkungan. Singkat kata, dari game ini kita bisa tahu aksi-aksi yang bisa membantu pengurangan konsumsi energi dan emisi gas rumah kaca dan bisa kita lakukan sendiri.

Tapi saya dapat pembelajaran (tsaah sok-sokan banget kata-katanya). Pas saya dan kelompok tampil, ada seorang yang nanya dengan nanya ga enak banget. Nanyanya dengan nada merendahkan gitu, pertamanya nanya..

“Ini game tujuannya buat siapa sih?”

Kita jawab aja, buat level SMA ke atas, dilihat dari bahasa game yang lumayan susah.

“Trus harusnya kan tadi ada tentang ngurangin pupuk gitu biar ngurangi gas rumah kaca, berarti harusnya buat petani dong?”

Jeng. Jeng. Saya sampai nggak tahu mau ngomong apa. Entah tuh orang mau trolling atau emang “rada-rada”. Walaupun bukan cenayang, saya juga yakin ini game bukan buat petani. Kenapa? game ini terlalu kecil scopenya buat petani, walaupun kalau emang ada petani yang mau main sih siapa juga yang ngelarang?

Hal yang bikin saya malas menjawab sih sebetulnya intonasi dia pas ngomong. Kesannya dia mau nunjukkin kita bego banget ngejawab buat “level SMA ke atas”. Untung ada senior lain yang bilang game itu lebih cocok buat perancang kota.

Dan selalu ada dua sisi dari diri saya yang muncul kalau ada masalah begini. Pertama yang menyuruh sabar dan nggak mempedulikan orang nggak penting kayak tadi. Kedua pengen bisa ngasih argumentasi yang super yang udah ada di otak. Pihak yang menang selalu yang pertama.

Kadang sedih, karena kalau kita nggak ngejawab pasti kita dibilang bego juga. Nah terus pasti ada bagian diri saya lagi yang bilang “konsisten dong, kalo emang nggak peduli orang kayak gitu, nggak  usah peduli juga omongan tentang kamu dari orang lain”.

Bingung juga. Biasanya hal kayak gitu bikin hati saya terusik untuk beberapa lama. Terus malah jadi pengen nulis.

Ah sudahlah.

x

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: